29 October 2013

Untuk awak, yang saya cinta



Awak,
Ya. Saya tahu setiap manusia punya perasaan ingin bercinta,
Dan dicinta,
Ya. Saya  juga tahu itu fitrah.
Tapi… fitrah itu boleh dikawal.
Dikawal dengan iman, bukan dibiar nafsu bermaharajalela,
Apakah kerna  sahabat yang lain punya pasangan, awak juga teringin?
Begitu ?
Awak rasa tercabar kerna tidak punya pasangan seperti mereka juga atau apa ?
Atau awak terasa dianggap seperti  “tidak laku” kerna tidak punya pasangan seperti mereka ?


Awak,
Bersyukur jika dipilih Dia untuk bermujahadah melawan nafsu,
Bersyukur kerna masih mendapat perhatian dari Pencipta,
Bersyukur kerna masih diberi hidayah dari Tuan kita,
Sungguh,awak sangat bertuah kerna terpilih.


Awak,
Bukan saya mahu sekat perasaan awak,
Bukan.
Saya bukan sesiapa untuk sekat kebahagiaan atau kesedihan awak,
Saya juga manusia biasa,
Seperti awak.


Agama tidak pernah menghalang kita mahu suka sesiapa,
Tapi kita ini, sebagai perempuan,
Pasti punya malu bukan ? malu perempuan lebih tinggi dari lelaki,sepatutnya.
Jika awak punya perasaan yang tidak terluah pada pria,
Pendamkan,diam dan serahkan tugas itu pada yang selayaknya,
Risau jika sang Adam salah berfikir menganggap kita,perempuan yang murah.
Awak pasti  sedih dipanggil begitu,bukan ?
Saya sayang awak, kerna  itu saya begini.


Awak,
saya tidak sanggup lagi melihat awak melakukan perkara yang tidak disukai Pencipta,
saya tidak sanggup melihat tanpa melakukan apa-apa,
seolah-olah saya akan dipersalahkan di “sana”,
kerna menjadi seperti buta tatkala melihat sahabat sendiri,
kerna tidak menjalankan tugas seperti  seorang sahabat yang sebenar,
awak faham bukan ?


Awak,
Tinggikan maruah dan bersabarlah,
Jika seseorang itu telah tertulis namanya untuk awak,
Suatu hari dia pasti akan muncul juga,
Bukan di dunia, insya-Allah di sana,
Awak sabar ya ?
“First thing first” bait kata ustazah Fatimah Syarha kesayangan menerpa,
Perbetulkan niat, mari kita balas jasa ibu dan bapa,
Luah cinta pada mereka sebelum pasangan yang entah belum tentu bersama,
Persembahkan cinta pada Yang Maha  Mencinta sebelum yang belum pasti akhirnya,
Tambahkan cinta pada Baginda yang rindu akan kita sebelum kita wujud di dunia,
Bersama kita ke syurga Nya, mahu ?



Senyum. Peluk awak. Nangis.

No comments: